Saturday, December 29, 2018

BILA AKU LIHAT LAUTAN

BILA AKU LIHAT LAUTAN

Bila aku lihat lautan.
Saujana mata memandang.
Luas tidak nampak tepi.
Ombak melambung dan menggulung, bergelora tidak berhenti-hentinya.
Menghempas dan memulas.
Bunyinya mengerikan dan menakutkan.
Dalamnya menggerunkan.
Gelap-gelita, melemaskan.
Hatiku membisikkan:
Kalau Neraka itu seperti ini.
Julangan apinya macam ombak yang melambung, membumbung.
Bunyi apinya macam bunyi angin yang memukul ombak.
Ombak yang sentiasa bergerak tidak henti-hentinya.
Kalau ia api Neraka membaham penghuni-penghuninya.
Tanpa hentinya.
Itu pun sudah cukup menyeksakan.
Aku tidak mampu menanggungnya.
Betapalah api Neraka Tuhan.
Entah berapa kali ganda dahsyatnya.
Lebih lagilah aku tidak mampu menerima azabnya.

Selepas Asar
02 - 05 - 1997

(Sajak Abuya Ashaari Muhammad)

Share:

0 comments:

Post a Comment